Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Doctor men
Ditinjau oleh
VINA SETIAWAN

Batuk Kronis: Penyebab, Gejala dan, Pengobatan

Update terakhir: DEC 12, 2019 Tinjau pada DEC 12, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 2.261.719 orang

Semua Tentang Batuk Kronis

Batuk bisa dialami oleh siapa saja. Tidak pandang bulu, bayi hingga orang tua bisa terserang batuk. Selain itu, jenis batuk pun bisa bervariasi. Ada batuk yang tidak mengganggu aktifitas sehari-hari, namun ada juga batuk yang dapat mengganggu makan, tidur, dan bekerja. Maka dari itu penanganan batuk juga bisa bermacam-macam tergantung keadaannya pasien tersebut. 

Ketika batuk tidak kunjung sembuh, maka kita harus mulai waspada. Batuk kronis adalah sebutan untuk batuk yang tidak kunjung sembuh. Biasanya batuk kronis diderita hingga 2-3 minggu dan sangat mengganggu penderitanya untuk beraktifitas. Bagaimana gejala-gejala batuk kronis dan bagaimana mengobatinya? Berikut penjelasannya!

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Batuk Ibu dan Anak via HonestDocs

Obat Batuk Pei Pa Koa dapat membantu meredakan batuk berdahak, sakit tenggorokan, melegakan sakit tenggorokan, dan memelihara kesehatan paru-paru. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Obat batuk ibu anak pei pa koa 75 ml 1

Apa itu batuk kronis?

Pada umumnya, batuk akan hilang kurang dari dua minggu. Namun ketika batuk tak kunjung sembuh hingga berminggu-minggu (bisa lebih dari 6 minggu) dan sangat mengganggu aktifitas sehari-hari Anda, seperti kesusahan menelan makanan, bangun tengah malam karena terbatuk-batuk, dan juga mengganggu konsentrasi Anda bekerja, batuk tersebut dapat dikategorikan batuk kronis yang membutuhkan pemeriksaan lebih lanjut.

Batuk kronis bukanlah sebuah penyakit, melainkan sebuah gejala dari penyakit lain yang lebih serius. Sehingga jika Anda memiliki batuk yang berkepanjangan disarankan untuk memeriksakan ke dokter.

Apa saja gejala batuk kronis?

Seperti yang disebutkan sebelumnya, bahwa batuk kronis adalah gejala dari adanya penyakit lain yang lebih serius. Selain batuk yang mengganggu, batuk kronis memiliki gejala lainnya yaitu:

  • Kepala selalu terasa pusing terutama ketika batuk muncul berturut-turut
  • Diawali dengan flu yang disertai demam
  • Susah makan sehingga menyebabkan turunnya berat badan
  • Suara serak dan terkadang susah napas atau napas sesak
  • Mulas atau rasa asam di mulut
  • Dalam kasus yang jarang terjadi, batuk darah

Apa yang menyebabkan batuk kronis?

Batuk kronis yang merupakan gejala penyakit lainnya disebabkan oleh beberapa hal. Berikut adalah faktor umum penyebab batuk kronis:

  • Asma - Penderita asma sangat mudah terpicu untuk mengalami batuk kronis. Terutama ketika penderita berada di tempat yang dingin.
  • Infeksi pada paru-paru - Infeksi pada paru-paru atau yang biasa disebut pneumonia dapat juga diawali oleh batuk kronis. Jika penderita batuk kronis dinyatakan mengidap pneumonia maka harus mendapat pengobatan lebih lanjut oleh dokter spesialis paru-paru.
  • Bronkitis kronis - Jika seseorang merokok atau menjadi perokok pasif maka dapat terjangkit penyakit bronchitis kronis. Bronkitis kronis memiliki gejala batuk kronis yang dapat selalu timbul dan biasanya akan berkepanjangan.
  • Sinus - Persoalan-persoalan sinus yang masih ada dan belum tuntas disembuhkan dapat menimbulkan ingus atau lendir tersumbat dan tidak dapat dikeluarkan. Kasus postnatal drip ini disebut sindrom batuk pernapasan dan biasanya mudah menyebabkan batuk di kemudian harinya.  

Apa saja cara untuk mendiagnosa batuk kronis?

Untuk mendiagnosa batuk kronis dapat dilakukan beberapa cara, di antaranya adalah:

  • Tes laboratorium
    Lendir yang dikeluarkan saat batuk dapat diperiksa di laboratorium untuk mengetahui bakteri
    Yang terdapat dalam lendir. Terlebih lagi jika batuk dan mengeluarkan lendir yang berwarna.
  • X-ray
    Tes x-ray digunakan untuk mengetahui penyakit-penyakit yang cukup serius seperti
    pneumonia bahkan untuk menunjukan adanya kanker paru-paru. Selain itu, jika batuk kronis
    disebabkan oleh infeksi paru-paru, hasil x-ray juga bisa mendeteksinya.
  • Bronkoskopi
    Cara mendiagnosa menggunakan bronkoskopi dilakukan dengan menggunakan tali lentur
    panjang yang memiliki kamera dan dimasukkan melalui mulut menuju tenggorokan dan
    paru-paru. Selain dapat melihat kondisi paru-paru (banyaknya lendir dan kondisi
    peradangan), dokter juga dapat mengambil  sample lendir atau cairan untuk diteliti lebih lanjut.

Komplikasi Batuk Kronis

Batuk yang terjadi terus-menerus bisa sangat mengganggu. Hal ini dapat mengganggu tidur dan menyebabkan berbagai masalah lainnya, termasuk :

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat
  • Sakit kepala
  • Pusing
  • Berkeringat berlebihan
  • Hilangnya kontrol kandung kemih (inkontinensia urin)
  • Fraktur tulang rusuk
  • Pingsan atau Sinkop

Bagaimana cara mengobati batuk kronis?

Ketika Anda mengalami batuk yang berkepanjangan, segera mulailah pengobatan di rumah sebelum batuk semakin parah dan mengganggu aktifitas Anda. Obat-obatan adalah langkah awal untuk mengobati penderita batuk kronis.

Jika ternyata positif mengalami infeksi, dokter akan meresepkan antibiotik untuk menghilangkan infeksinya terlebih dahulu. Selain itu, penderita asma, sinus atau postnatal drip juga disarankan untuk mengobatinya dengan resep obat masing-masing sesuai kebutuhan pasien.

Apakah batuk kronis dapat dicegah?

Batuk kronis dapat dicegah dan tidak selalu dialami setiap orang. Beberapa cara di bawah ini dapat mencegah terjadinya batuk kronis.

Tidak merokok 

Merokok memberikan resiko besar terjadinya batuk kronis berkepanjangan. Bronkitis kronis adalah salah satu pemicu batuk kronis pada perokok aktif. Hal ini disebabkan adanya peradangan pada saluran bronkioli (saluran utama pernapasan di paru-paru) yang terus menerus. Jika perokok tidak segera mengobati peradangan atau bronchitis tersebut, maka hal ini dapat mengakibatkan penyakit lainnya seperti kanker paru-paru.

Perbanyak minum air putih

Air putih membantu ‘menenangkan’ peradangan yang terjadi pada tenggorokan. Selain itu jika terdapat lendir, air putih membantu melancarkan sekresi pada tenggorokan.

Meminum pereda batuk 

Ketika seseorang sudah merasakan terganggunya aktifitas makan, tidur dan bekerja mulailah untuk mengonsumsi obat pereda batuk. Tujuan obat pereda batuk agar penderita bisa beristirahat dan makan, namun beberapa sumber mengatakan obat pereda batuk hanya membantu menyelesaikan dalam jangka pendek dan bisa menyebabkan ketergantungan.  


Referensi

American Academy of Allergy Asthma & Immunology (2019). Chronic Cough Definition.

Mayo Clinic (2017). Diseases and Conditons. Chronic Cough.

Michaudet, C. Malaty, J. (2017). Chronic Cough: Evaluation and Management, American Family Physician, 96(9), pp. 575-580.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Pencarian yang sering mengarah ke halaman ini
浙江快乐彩11选5走势图